Jumat, 25 Juni 2010

ALAH BAREFORMASI PULO PARIUAK BAREH

BACURITO, mengecek-ngecek, menyampaikan kaba, jo bahasa amai, bahaso induak, bahaso mandeh, taraso padek. Awak salamo ko alah mambuek bahaso induak awak jadi bahaso kaduo. Labiah-labiah sarupo awak nan lah manjadi panduduak kota, jadi urang urban marantau sabanta. Kutiko hari baiak jo bulan baiak, awak pulang kampuang maingahan pusaro jo hari rayo.
“Parewa!”, sogah sorang kawan lamonyo Udin Kacang Miang. ”Alah ongeh bana parewa kini, baru merantau dakek, alah balu bagua pulo”. Parewa, manuruik kamuih, aratinyo panjahek jo parusuah. Tapi dalam masyarakaik Minang arati positifnyo lai agak rancak: pambaok pambaharuan inovatif dan panantang aruih.
“Waang iyo Udin bana”, Parewa jo suduik mato mamandang ka si Udin. Baa mangko si Udin disabuik Udin Kacang Miang, karano inyo jo kalakuannyo manggata sajo. Pantang tagisia awak gata-gata dek inyo.
“Baa Din, alah bareformasi pulo pariuak bareh awak”, Parewa galak tasengeang jo muncuangnyo nan manjungua.Tangah hari bayang-bayang indak tampak, matoari tagak luruih, udaro alangkah panehnyo.
“Aden kalampasiangan kini”, Udin malirik Parewa. ”Baa ka indak pusiang, anak-anak den nan lah jadi sarjana tu kini alah kanai pehaka pulo, baru duo jo tigo tahun ko bakarajo”, Udin mangipeh –ngipeh mukonyo, udaro taraso angek, angin indak barambuih.
Parewa mangalamun sabanta. Taringek jaman-jaman sulik tempohari. Kutiko jaman Japang, payah mancari bareh. Urang kampung pai karajo paso mambuek palabuhan kapa tabang Gaduik Bukittinggi. Ado pulo nan dikirim ka Logas mambuek jalan kureta api. Japang kalah, nagari awak maradeka, tapi bareh maha, tigo puluah rupiah saliter. Banyak pulo rakyat nan mati. Indak panah tambilang jo pangayuah mangaso.
“Jauah bana pangana tu, Parewa!’, Udin saketek mancibia. Kaliektannyo hari ka hujan. Gabak alah nampak jauah di parbukitan. Angin barambuih dari arah lauik, kadang-kadang langkisau bagageh pulo.
“Baa ka indak, lamo iduik banyak dirasai, pamilu 55,aden alah sato juo tu, banyak juo paratai ampaia samo jo pamilu 99 ko”, Parewa sarupo batutai-tutai didanga dek si Udin.
“Iyo lamak jadi anggota taromaik kini”, lantun Udin Kacang Miang manciloteh. Karano dibaconyo di koran-koran lokal, honor anggota nan taromaik tu ka naiak hampia tujuah juta rupiah.
“Bara kali lipek naiaknyo dari honor anggota nan taromaik jaman orde baru tu, ayah!”, Parewa senyum dikulum, dan diam. Di dalam utaknyo babega-bega kato-kato rancak. Baru anam bulan duduak dirinyo sajo nan inyo uruih, apo nasib rakyaik nan mamiliahnyo alahnyo parjuangkan?. Ado nasib nan kanaik daun, katiko banjie gadang rumpuik saruik naiak ka ateh batang karambia. Manga tacangang bana, tunggu-tunggu se lah banjia bandang.
“Wee palaih bana komah!”, sogah Ciek Uniang nan lah lamo manunggu kasampatan mangecek sajak tadi. Uniang parampuan barusia 50-an, tapi ruponyo awet. Barangkali inyo tamasuak parampuan nan sanang, indak bakarajo kareh sarupo parampuan patani di nagari awak.
“Ajo Udin palupo jo sajarah komah,” lantun Ciek Uniang manambahi. Di kapalo Ciek Uniang batumpuak-tumpuak pulo curito tantang masalah parampuan. Indak tantang Dharma Wanita doh, tapi tantang hak-hak wanita dalam gender. Kini kan musim pulo tantang gender, feminisme caro baraiknyo. Sabok Ciek Uniang urang nan suko mambaco, sabab abad 21 ko abad wanita, kato buku-buku nan di tulih dek panulih maso depan.
“Niang, sakali-sakali danga pulolah kaba Bundo Kanduang dan hayati pulo masyarakaik matrilinial, nan basuku jo suku induak”, Udin manyeka paluahnyo. Udin Kacang Miang alah babulan–bulan pulo indak pulang ka rumah amainyo karano amainyo alah lamo maningga. Nan tingga di rumah gadang hanyo kakak-kakaknyo nan padusi jo anak-anaknyo nan alah jadi gadih gadang.
“Jo Udin jan mancimeeh, salamaik tingga jaman Siti Nurbaya, yo!”, Ciek Uniang balalu pulo. Udin Kacang Miang jo Parewa tapana –pana...

Rusli Marzuki Saria


Harian Haluan Minggu, 23 April 2000

Posted by Nasrul Awar di http://www.parewasatosakaki.blogspot.com/

Tidak ada komentar:

Link

Pemberian tahu!

  • Selamat kepada Nurhasni, Alumni Sastra Minangkabau Angkatan 2000 yang telah memperoleh beasiswa dari FORD FOUNDATION INTERNATIONAL FELLOWSHIPS PROGRAM DI INDONESIA , untuk melanjutkan program Masternya. Semoga selalu berjaya!
  • Selamat kepada Ibu Drs. Zuriati, M. Hum sudah diterima di Universitas Indonesia untuk melanjutkan program Doktor, semoga jalannya selalu dilapangkan oleh Allah SWT.Amin!
  • selamat kepada Hasanadi. SS, telah diterima di Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional

Blog Alternatif

Siapakah Peneliti Melayu Yang Paling Anda Kagumi?

Istana

Istana
Rumah Kami

Video

Loading...

Arsip Blog

Mengenai Saya

Foto saya
Pariaman, Sumatra Barat, Indonesia
SEMOGA TULISAN TERSEBUT BERMANFAT BAGI PEMBACA, DILARANG KERAS MENGUTIP BAIK KATA-KATA, MAUPUN MENCIPLAK KARYA TERSEBUT, KARENA HAL TERSEBUT ADALAH PENGHIANATAN INTELEKTUAL YANG PALING PARAH DI DUNIA INI, KECUALI MENCANTUMKAN SUMBERNYA.

Bagimana Penilaian Anda tentang Blog ini?

Cari Blog Ini

Memuat...

Daftar Blog Saya

Pengikut

Sastra Minangkabau Headline Animator

SEJARAH MARXIS INDONESIA

UNIVERSITAS

GEDUNG KESENIAN DAN TEATER

LOVE

Al-Qur'an dan Al-Hadist


Tan Malaka

1897 - 1949

1921 SI Semarang dan Onderwijs

1925 Menuju Republik Indonesia (Naar de 'Republiek Indonesia')

1926 Semangat Muda

Aksi Massa

1943 Madilog

1945 Manifesto Jakarta

Politik

Rencana Ekonomi Berjuang

Muslihat

1946 Thesis

1948 Islam Dalam Tinjauan Madilog

Pandangan HidupKuhandel di Kaliurang

GERPOLEK (GERilya - POLitik - EKonomi)

Proklamasi 17-8-1945, Isi dan Pelaksanaannya

Tan Malaka (1921)

Sumber: Yayasan Massa, terbitan tahun 1987

Kontributor: Diketik oleh Abdul, ejaan diedit oleh Ted Sprague (Juni 2007)

Kekuasaan Kaum – Modal Berdiri atas didikan yang berdasar kemodalan.
Kekuasaan Rakyat hanyalah bisa diperoleh dengan didikan kerakyatan.

Kata Pengantar Penerbit

Lagi sebuah buku kecil (brosur) Tan Malaka berjudul “SI Semarang dan Onderwijs”, yang ejaan lama telah kita sesuaikan dengan ejaan baru, dan juga telah kita tambah dengan daftar arti kata-kata asing hal 34-36.

Brosur ini diterbitkan di Semarang pada tahun 1921 oleh Serikat Islam School (Sekolah Serikat Islam). Karya pendek Tan Malaka ini sudah termasuk: “Barang Langka”. Brosur ini merupakan pengantar sebuah buku yang pada waktu itu akan ditulis oleh Tan Malaka tentang sistem pendidikan yang bersifat kerakyatan, dihadapkan pada sistem pendidikan yang diselenggarakan kaum penjajah Belanda. Bagaimana nasib niat Tan Malaka untuk menulis buku tentang pendidikan merakyat itu, kami sebagai penerbit kurang mengetahuinya. Mungkin Tan malaka tidak sempat lagi menulisnya karena tidak lama kemudian beliau dibuang oleh penjajah Belanda karena kegiatan perjuangannya dan sikapnya yang tegar anti kolonialisme, imperialisme dan kapitalisme. Terserah kepada penelitan sejarah Bangsa Indonesia nantinya untuk menelusuri perkara ini. Yang jelas tujuan Tan Malaka dalam pendidikan ialah menciptakan suatu cara pendidikan yang cocok dengan keperluan dan cita-cita Rakyat yang melarat !

Dalam hal merintis pendidikan untuk Rakyat miskin pada zaman penjajahan Belanda itu, tujuan utama adalah usaha besar dan berat mencapai Indonesia Merdeka. Tan Malaka berkeyakinan bahwa “Kemerdekaan Rakyat Hanyalah bisa diperoleh dengan DIDIKAN KERAKYATAN” menghadapi “Kekuasan Kaum Modal yang berdiri atas DIDIKAN YANG BERDASARKAN KEMODALAN”.

Jadi, usaha Tan Malaka secara aktif ikut merintis pendidikan kerakyatan adalah menyatu dan tidak terpisah dari usaha besar memperjuangkan kemerdekaan sejati Bangsa dan Rakyat Indonesia.

Untuk sekedar mengetahui latar-belakang mengapa Tan Malaka sebagai seorang pejuang besar dan revolusioner itu sadar dan dengan ikhlas terjun dalam dunia pendidikan pergerakan Islam seperti Sarekat Islam ? Tidak lain karena keyakinannya bahwa kekuatan pendorong pergerakan Indonesia itu adalah seluruh lapisan dan golongan Rakyat melarat Indonesia, tidak perduli apakah ia seorang Islam, seorang nasionalis ataupun seorang sosialis.

Seluruh kekuatan Rakyat ini harus dihimpun dan disatukan untuk menumbangkan kolonialisme Belanda di Tanah Air kita. Persatuan ini harus di tempat di kawah candradimukanya perjuangan menumbangkan kolonialisme dan imperialisme. Inilah mengapa Tan Malaka pun tidak ragu-ragu dan secara ikhlas terjun dalam dunia pendidikan masyarakat Islam. Dalam lingkungan pendidikan Serikat Islam yang merupakan pergerakan rakyat yang hebat pada waktu itu. Jangan pula dilupakan bahwa usia Tan Malaka pada waktu itu masih sangat muda.

Memasuki ISI dari karya pendek Tan Malaka ini, dikemukakan oleh Tan Malaka TIGA TUJUAN pendidikan dan kerakyatan sebagai berikut :

1. Pendidikan ketrampilan/Ilmu Pengetahuan seperti : berhitung, menulis, ilmu bumi, bahasa dsb. Sebagai bekal dalam penghidupan nanti dalam masyarakat KEMODALAN.
2. Pendidikan bergaul/berorganisasi serta berdemokrasi untuk mengembangkan kepribadian yang tangguh, kepercayaan pada diri sendiri, harga diri dan cinta kepada rakyat miskin.
3. Pendidikan untuk selalu berorientasi ke bawah.

Si Kromo, si-Marhaen, si-Murba tanpa memandang kepercayaan agama, keyakinan dan kedudukan mereka, dalam hal ini termasuk golongan-golongan rakyat miskin lainnya.

Ketiga TUJUAN pendidikan kerakyatan tersebut telah dirintis oleh Tan Malaka dan para pemimpin Rakyat lainnya seperti Ki Hajar Dewantara, Muhammadiyah, pesantren-pesantren Nahdatul Ulama, SI dsb. Semua usaha, pengorbanan mereka itu tidak sedikit sahamnya dalam Pembangunan Bangsa/National Building dan dalam membangkitkan semangat perjuangan memerdekakan Rakyat Indonesia dari belenggu penjajahan. Merek atelah memberikan yang terbaik dalam hidup mereka kepada Bangsa dan Rakyat Indonesia. Mereka telah tiada, tetapi jiwanya yang menulis, jiwa-besar mereka, pikiran-pikirannya yang agung akan tetap hidup sepanjang zaman.

Akhir kata dikutip di bawah ini ucapan tokoh besar pergerakan kemerdekaan dan pemimpin besar Presiden Amerika Serikat ABRAHAM LINCOLN sebagai berikut :

“WE MUST FIRST KNOW WHAT WE ARE, WHERE WE ARE AND WHERE WE ARE GOING, BEFORE SAYING WHAT TO DO AND HOW TO DO IT”

”Pertama-tama harus diketahui Apa kita, dan Dimana Kita serta Kemana Kita akan pergi, sebelum mengatakan apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukanya”.

Penerbit,

Yayasan Massa, 1987