Jumat, 25 Juni 2010

POTONGAN KAKI DALAM SEPATU

“BAA UDO ko bagalemak peak sajo ko mah!”, Ciek Uniang manggarutu surang. Awan sanjo bararak diambuih angin, rumah gadang alah condong, sawah jo ladang, arato pusako tinggi tu awak sartifikatkan pulo jo Parona. Inyo sangko, inyo nan malaco sawah jo ladang tu. Sadang inyiak muyang nan malaconyo di zaman Ulando, indak tapikia mambuek surek-surek arato pusako tu.
“Ondeh mak, baa sakasa tu bana kau Niang”, sauik Parewa, karano inyo mangarati bana hiduik susah di kampuang. Tanah-tanah nan rancak alah tajua ka urang kota. Karano tanah jo sawah alah basartifikat, murah bana malegonyo. Indak paralu mangurumahkan anak kamanakan kasadonyo.
“Awak ko iyo rakuih, dek ulah kepeang bantuan desa, bandes dek sari, nagari batuka namo jo desa. Namonyo dimekarkan, sakian ratuh nagari jadi sakian ribu desa”, Parewa malenggok ka Ciek Uniang, kadang-kadang sarato jo cibie. Karano nagari diserbu dek Parona, adaik nan disimir-simir Mak Datuak Lekam tu, lai alah bakilek. Di jaman Orba tu, awak takalok kasadonyo. Nan paralu kepeang masuk nagari awak.
“Lai takana dek udo, lagu tahun ampek limo, kok jadi udo ka Jambi, balikan awak sagalo atom, barang-barang sarupo ikek pinggang dan sikek rambuik nan tabuek dari karah tu, dinamokan Atom”, Ciek Uniang tasenggeang surang. Garimih malam mampacapekkan mato mangantuak, tapi, Udin Kacang Miang alun pulang dari lapau. Inyo asyik juo maota, ota luntang-lantuang kian kamari.
“ Eh, ado potongan kaki di dalam sepatu bot tu!”, saru Udin Kacang Miang ka Parewa. Kajadian tu, sarupo nostalgia ko mah!. Ado namonyo bukik kaluwang, di nagari Tilatang Kamang, itu di tahun 60-an, katiko awak sadang parang sudaro. Parewa sangkek tu mancaliak panembak 12,7 sanjato otomatis nan dipagunokan untuak panembak pasawaik udaro. Sakali-sakali dimasukkan juo ka tantara pusaik. Sakali ko, 12,7 tu manganai kaki tantara pusaik tu, tingga sipatu botnyo nan baisi kaki sakarek.
“Lai malawan tentara pemberontak tu?”, Ciek Uniang basugiro ka manutuik pintu lapaunyo. Parewa tasingguang, inyo sangko awak ko tantara pemberontak nan lari-lari sajo. Lai takana, pasukan Batalyon Zadelberg tu, batalyon bagak parang di Tilatang Kamang.
“Limpaduak”, Udin Kacang Miang, manirukan kato-kato nan parnah kalua dari muluik komandan Batalyon 2003 PRRI tu, nan banamo Benny Zadelberg, Bulando Indo, takato barani baparang di jaman bagolak di Sumatera Baraik ko. Tantara Pusaik mangko pai baparang ka nagari-nagari, sudah tu babaliak ka kota Bukittinggi. Tantara pambarontak sarupo ikan jo aie jo rakyaik di nagari tu. Sejak 4 Mei 58 sampai 59. Tilatang Kamang bisa batahan jo pambarontaknyo.
“Aden indak pangapik daun kunik do,” gerutu Parewa, “awak iyo suko bondong aie bondong dadak. Awak jadi gando dalam diri awak. Muluik mangecekkan iyo, di dalam hati siapo tau. Awak paibo hati, kadang-kadang setimentil sarupo nyanyi Kumbang Cari Nusykan Syarif. Sakali-kali Ati den Taibo, lagu nan takana di tahun 60-an”.
“Paibo hati indak elok, lakeh jadi tuo,” bisiak Udin Kacang Miang, sambia basiap-siap maninggakan lapau. Kalam malam mulai datang, garimih alah mulai usai. Di matonyo tabayang pancuran aie di kaki Sago, aia janiah ikannyo jinak, tapi parang sudaro sadang bajadi.
“Ado mamang, sakali aie gadang, sakali tapian barubah” , Ciek Uniang hampia salasai manutuik pintu lapaunyo. Manusia barubah, alam barubah. Rekonstruksi, maulang baliak latak, iyo paralu. Mangamehi nan baserak, mauleh nan lah putuih, tapi, kok manggosok-gosok, manyemir-nyemir supayo bakilek indak do!.
Parewa jo Udin Kacang Miang berlalu, kunang-kunang batabangan dan cingkariak banyanyi sabana lintuah …


Harian Haluan Minggu, 7 Mei 2000
posted by nasrul azwar
http://www.parewasatosakaki.blogspot.com/

Tidak ada komentar:

Link

Pemberian tahu!

  • Selamat kepada Nurhasni, Alumni Sastra Minangkabau Angkatan 2000 yang telah memperoleh beasiswa dari FORD FOUNDATION INTERNATIONAL FELLOWSHIPS PROGRAM DI INDONESIA , untuk melanjutkan program Masternya. Semoga selalu berjaya!
  • Selamat kepada Ibu Drs. Zuriati, M. Hum sudah diterima di Universitas Indonesia untuk melanjutkan program Doktor, semoga jalannya selalu dilapangkan oleh Allah SWT.Amin!
  • selamat kepada Hasanadi. SS, telah diterima di Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional

Blog Alternatif

Siapakah Peneliti Melayu Yang Paling Anda Kagumi?

Istana

Istana
Rumah Kami

Video

Loading...

Arsip Blog

Mengenai Saya

Foto saya
Pariaman, Sumatra Barat, Indonesia
SEMOGA TULISAN TERSEBUT BERMANFAT BAGI PEMBACA, DILARANG KERAS MENGUTIP BAIK KATA-KATA, MAUPUN MENCIPLAK KARYA TERSEBUT, KARENA HAL TERSEBUT ADALAH PENGHIANATAN INTELEKTUAL YANG PALING PARAH DI DUNIA INI, KECUALI MENCANTUMKAN SUMBERNYA.

Bagimana Penilaian Anda tentang Blog ini?

Cari Blog Ini

Memuat...

Daftar Blog Saya

Pengikut

Sastra Minangkabau Headline Animator

SEJARAH MARXIS INDONESIA

UNIVERSITAS

GEDUNG KESENIAN DAN TEATER

LOVE

Al-Qur'an dan Al-Hadist


Tan Malaka

1897 - 1949

1921 SI Semarang dan Onderwijs

1925 Menuju Republik Indonesia (Naar de 'Republiek Indonesia')

1926 Semangat Muda

Aksi Massa

1943 Madilog

1945 Manifesto Jakarta

Politik

Rencana Ekonomi Berjuang

Muslihat

1946 Thesis

1948 Islam Dalam Tinjauan Madilog

Pandangan HidupKuhandel di Kaliurang

GERPOLEK (GERilya - POLitik - EKonomi)

Proklamasi 17-8-1945, Isi dan Pelaksanaannya

Tan Malaka (1921)

Sumber: Yayasan Massa, terbitan tahun 1987

Kontributor: Diketik oleh Abdul, ejaan diedit oleh Ted Sprague (Juni 2007)

Kekuasaan Kaum – Modal Berdiri atas didikan yang berdasar kemodalan.
Kekuasaan Rakyat hanyalah bisa diperoleh dengan didikan kerakyatan.

Kata Pengantar Penerbit

Lagi sebuah buku kecil (brosur) Tan Malaka berjudul “SI Semarang dan Onderwijs”, yang ejaan lama telah kita sesuaikan dengan ejaan baru, dan juga telah kita tambah dengan daftar arti kata-kata asing hal 34-36.

Brosur ini diterbitkan di Semarang pada tahun 1921 oleh Serikat Islam School (Sekolah Serikat Islam). Karya pendek Tan Malaka ini sudah termasuk: “Barang Langka”. Brosur ini merupakan pengantar sebuah buku yang pada waktu itu akan ditulis oleh Tan Malaka tentang sistem pendidikan yang bersifat kerakyatan, dihadapkan pada sistem pendidikan yang diselenggarakan kaum penjajah Belanda. Bagaimana nasib niat Tan Malaka untuk menulis buku tentang pendidikan merakyat itu, kami sebagai penerbit kurang mengetahuinya. Mungkin Tan malaka tidak sempat lagi menulisnya karena tidak lama kemudian beliau dibuang oleh penjajah Belanda karena kegiatan perjuangannya dan sikapnya yang tegar anti kolonialisme, imperialisme dan kapitalisme. Terserah kepada penelitan sejarah Bangsa Indonesia nantinya untuk menelusuri perkara ini. Yang jelas tujuan Tan Malaka dalam pendidikan ialah menciptakan suatu cara pendidikan yang cocok dengan keperluan dan cita-cita Rakyat yang melarat !

Dalam hal merintis pendidikan untuk Rakyat miskin pada zaman penjajahan Belanda itu, tujuan utama adalah usaha besar dan berat mencapai Indonesia Merdeka. Tan Malaka berkeyakinan bahwa “Kemerdekaan Rakyat Hanyalah bisa diperoleh dengan DIDIKAN KERAKYATAN” menghadapi “Kekuasan Kaum Modal yang berdiri atas DIDIKAN YANG BERDASARKAN KEMODALAN”.

Jadi, usaha Tan Malaka secara aktif ikut merintis pendidikan kerakyatan adalah menyatu dan tidak terpisah dari usaha besar memperjuangkan kemerdekaan sejati Bangsa dan Rakyat Indonesia.

Untuk sekedar mengetahui latar-belakang mengapa Tan Malaka sebagai seorang pejuang besar dan revolusioner itu sadar dan dengan ikhlas terjun dalam dunia pendidikan pergerakan Islam seperti Sarekat Islam ? Tidak lain karena keyakinannya bahwa kekuatan pendorong pergerakan Indonesia itu adalah seluruh lapisan dan golongan Rakyat melarat Indonesia, tidak perduli apakah ia seorang Islam, seorang nasionalis ataupun seorang sosialis.

Seluruh kekuatan Rakyat ini harus dihimpun dan disatukan untuk menumbangkan kolonialisme Belanda di Tanah Air kita. Persatuan ini harus di tempat di kawah candradimukanya perjuangan menumbangkan kolonialisme dan imperialisme. Inilah mengapa Tan Malaka pun tidak ragu-ragu dan secara ikhlas terjun dalam dunia pendidikan masyarakat Islam. Dalam lingkungan pendidikan Serikat Islam yang merupakan pergerakan rakyat yang hebat pada waktu itu. Jangan pula dilupakan bahwa usia Tan Malaka pada waktu itu masih sangat muda.

Memasuki ISI dari karya pendek Tan Malaka ini, dikemukakan oleh Tan Malaka TIGA TUJUAN pendidikan dan kerakyatan sebagai berikut :

1. Pendidikan ketrampilan/Ilmu Pengetahuan seperti : berhitung, menulis, ilmu bumi, bahasa dsb. Sebagai bekal dalam penghidupan nanti dalam masyarakat KEMODALAN.
2. Pendidikan bergaul/berorganisasi serta berdemokrasi untuk mengembangkan kepribadian yang tangguh, kepercayaan pada diri sendiri, harga diri dan cinta kepada rakyat miskin.
3. Pendidikan untuk selalu berorientasi ke bawah.

Si Kromo, si-Marhaen, si-Murba tanpa memandang kepercayaan agama, keyakinan dan kedudukan mereka, dalam hal ini termasuk golongan-golongan rakyat miskin lainnya.

Ketiga TUJUAN pendidikan kerakyatan tersebut telah dirintis oleh Tan Malaka dan para pemimpin Rakyat lainnya seperti Ki Hajar Dewantara, Muhammadiyah, pesantren-pesantren Nahdatul Ulama, SI dsb. Semua usaha, pengorbanan mereka itu tidak sedikit sahamnya dalam Pembangunan Bangsa/National Building dan dalam membangkitkan semangat perjuangan memerdekakan Rakyat Indonesia dari belenggu penjajahan. Merek atelah memberikan yang terbaik dalam hidup mereka kepada Bangsa dan Rakyat Indonesia. Mereka telah tiada, tetapi jiwanya yang menulis, jiwa-besar mereka, pikiran-pikirannya yang agung akan tetap hidup sepanjang zaman.

Akhir kata dikutip di bawah ini ucapan tokoh besar pergerakan kemerdekaan dan pemimpin besar Presiden Amerika Serikat ABRAHAM LINCOLN sebagai berikut :

“WE MUST FIRST KNOW WHAT WE ARE, WHERE WE ARE AND WHERE WE ARE GOING, BEFORE SAYING WHAT TO DO AND HOW TO DO IT”

”Pertama-tama harus diketahui Apa kita, dan Dimana Kita serta Kemana Kita akan pergi, sebelum mengatakan apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukanya”.

Penerbit,

Yayasan Massa, 1987